Cerita Pertama: Handphone



Di masa sekarang, handphone alias gawai sudah menjadi sebuah kebutuhan umum dan bukan lagi kebutuhan tersier. 

Tapi, sebagai anak generasi 90an akhir, ada masanya buat saya dimana handphone adalah sebuah kemewahan. Jadi, pastinya, handphone pertama itu berkesan banget.

Saya pertama kali punya handphone sendiri itu saat kelas 3 SMP. Itu pun karena saya ngotot banget punya handphone, sampai bikin kesepakatan sama bokap, hehe.

Handphone pertama saya adalah Nokia 3310. Sebagai perbandingan, teman-teman saya waktu itu rata-rata sudah pakai Nokia 6600. Bisa lihat juga di sini buat tahu perbandingan lengkapnya.

Paling mendasar, Nokia 6600 sudah ada kamera, sedangkan 3310 belum. Nada dering Nokia 6600 sudah polyphonic sedangkan 3310 masih monophonic. Jelas lebih nyaring nada dering 3310 tapi sember gitu hahaha.

Buat saya gak jadi masalah, sih. Yang penting bisa buat telpon dan SMS teman. Waktu itu memang cuma itu alat komunikasinya, belum banyak yang rutin ngirim email, dan belum whatsapp atau BBM.

Prinsip saya pun, lebih baik handphone biasa aja tapi ada pulsa daripada handphone kece tapi gak ada pulsa. Jadi, saya rajin menyisihkan tabungan saya biar bisa tetep komunikasi dengan baik sama temen-temen. Lagipula, itulah gunanya punya handphone, kan? Supaya komunikasi terbantu yang gak bisa tercapai kalau gak ada pulsa, hehe.

Ada satu kejadian yang cukup berkesan buat saya mengenai handphone jadul itu. Jadi, saya menempuh perjalanan ke sekolah dengan naik kendaraan umum. Orangtua saya sering mantau, baik lewat SMS atau telpon, memastikan saya baik-baik saja sepanjang perjalanan.

Jadinya, saya punya setelan tersendiri di handphone, supaya handphone berbunyi sekeras mungkin dan ada getarnya juga, karena saya selalu menaruh handphone di bagian paling dalam tas. Supaya saya bisa tahu ada telpon/SMS, membalas seperlunya, lalu disimpan lagi.

Memang paling aman sih, menunggu sampai di sekolah dan baru memberi kabar. Cuma, terkadang orangtua saya tuh demanding sedangkan saya pun pelupa. Jadi, ya udah, amannya, cara seperti itu.

Nah, hari itu saya terlambat masuk ke kelas dan sedang ada ujian Matematika. Guru saya sudah melotot, tapi saya tetap diizinkan masuk. Saya duduk di tempat saya, kebetulan saya duduk di barisan paling depan. Baru saja saya menaruh tas, lalu handphone saya berbunyi nyaring banget.

Malunya sih jangan ditanya. Apalagi suasana ruangan yang sepi karena sedang ulangan. Suaranya tuh jadi nyaring maksimal tapi gak ada yang berani ketawa. Guru saya masih melotot, cuma bisa geleng-geleng karena ngeliat saya juga cuma bisa nyengir. Ya habisnya, mau diapain lagi? XD

Sejak saat itu, saya jadi rada insecure dan sering mematikan nada dering. Walau, sebenernya saya suka banget setel nada dering, apalagi yang khusus gitu buat orang atau aplikasi tertentu, hehe.

Satu hal yang belum berubah sih, saya masih percaya bahwa yang paling penting itu pulsa tetap ada dan sekarang nambah ke kuota internet juga harus tersedia. Oh, sekaligus baterai. Power bank tuh wajib banget sih sekarang, penting!

Anyway, gak kerasa kalau seri Cerita Pertama bareng Mpah udah hampir sebulan berjalan. Bulan depan masih ada tantangan baru walau tantangan bulan ini belum kelar juga, sih XD

Sampai ketemu di posting berikutnya, ya.

Cheers!
Zis

Post a Comment

1 Comments